Sabtu, 28 April 2018

Published April 28, 2018 by with 0 comment

Orang yang enggan imunisasi tidak melulu karena agama


Imunisasi dikampanyekan secara luas sebagai salah satu cara agar tubuh kebal terhadap penyakit tertentu. Meski demikian, masih banyak orang yang tetap menolak imunisasi.

"Pertama, biasanya orang itu takut panas. Suhu tubuh mendadak panas setelah di-imunisasi. Padahal, itu reaksi normal," kata Vensya dalam acara Pekan Imunisasi Sedunia 2018 di Gedung Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Jakarta pada Rabu (25/4/2018).

Kedua, ada juga yang tidak mau imunisasi karena pihak keluarga tidak mengizinkan. Hal tersebut harus dicari seluk-beluknya, apa yang menyebabkan tidak diizinkan.

Ketiga, sibuk. Urusan pekerjaan bisa menjadi alasan tidak imunisasi. Saking sibuknya, mereka tidak punya waktu khusus mendatangi puskesmas atau rumah sakit.

"Bisa dilihat juga, apa dan di mana bekerja. Terlebih lagi bagi yang sudah punya anak. Mereka tidak sempat membawa anak untuk imunisasi," kata dia menambahkan.

Imunisasi bikin sering sakit

Vensya melanjutkan, ada beberapa orang juga yang tidak mau diimunisasi karena sering sakit. Mereka menganggap imunisasi seakan tidak berpengaruh karena tubuh tetap terkena penyakit.

Alasan terakhir adalah tidak tahu tempat imunisasi di sekitar area lingkungan tempat tinggal. Belum ada informasi terkait imunisasi.

"Untuk itu, perlu ada sosialisasi imunisasi dari dinas kesehatan atau pelayanan kesehatan setempat. Agar informasi kesehatan juga menyebar," ungkap Vensya melanjutkan.
      edit

0 komentar:

Posting Komentar